Senin, 04 Agustus 2014

Melihat Seperti Jerapah?

"Belajar cara melihat, mengatur presepsi pandangan serta menggunakan kacamata yang tepat"


Mungkin sebagai manusia yang terbiasa melihat setinggi mata mereka berada, melihat lebih tinggi lagi kadang membuat sesuatu menjadi lebih berbeda, lebih indah, bijak dan sederhana.


Oh iya, Mohon maaf lahir bathin ya 
>,<
Salam Senyum selalu

19 komentar:

  1. Sangat bijak kawan,
    Minal Aidin Wal Faidzin Mohon Maaf Lahir Dan Batin
    ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas sama2

      terlalu bijak terkadang menyebalkan
      >,</

      Hapus
  2. Mas Jais Golden Ways :3

    Minal aidzin wal faidzin juga, mas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha mbak Fibi golden ways
      sama2 mbak
      :3

      Hapus
  3. Wah wah ini sangat filosofis sekali
    Memakna pandangan mata orang yang berbeda beda
    Super sekali............

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam super sahabat super
      bang asep

      Hapus
  4. tulisan yang penuh makna sembari diirngi lagu yang indah, sunggu menyentuh banget

    BalasHapus
  5. Balasan
    1. kadang mungkin leher perlu SpineCor buat leher mbak biar bisa panjang >,<

      Hapus
  6. Waaa sudah lama nda di update nih
    Heiheihiehiee

    Ayo semangat lagi donk Ngeblognya
    Heihiehiehie

    Instrument nya bagus. Judulnya "IF" dari Bread ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha iyabang

      semoga selalu semangat buat ngeblog

      iyabang if >,<

      Hapus
  7. sungguh filosofi yang sangat bermanfaat,,melihat dari ketinggian membuat kita bisa melihat dengan seksama...mantabs...keep happy blogging always..salam dari Makassar :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah

      iyabang salam blogging juga buat keluarga ya

      Hapus
  8. mohon maaf lahir dan batin jugak... :D apa kabar?

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah aku baik selalu
      semoga kamu juga ky

      Hapus
  9. Simple dan ngena. Saya suka kak. Jadi ngefans sama kamu. Boleh cium? eh?

    BalasHapus